Sabtu, 8 November 2008

Menyusuri Kerjaya Maritim



Setelah bergaul dengan pelaut dan bekas pelaut semasa bertugas, kegiatan masyarakat dan persahabatan pada tahap peribadi, saya mendapat gambaran yang luas dan mendalam mengenai tugas dan kehidupan mereka.

Saya mengetahui latihan akademik dan amali yang mereka lalui bagi mencapai tahap profesional; cabaran yang mereka lalui demi memenuhi harapan itu. Malah semasa sudah mencapai kelulusan sebagai Master Foreign Going atau Chief Engineer pun, iaitu tahap tertinggi di bahagian dek dan enjin dalam bidang angkatan laut perdagangan (merchant navy) cabaran dan dugaan semakin bertambah.

Cubalah bayangkan tanggung-jawab dan cabaran yang terpaksa dipikul oleh kapten serta para anak kapal Bunga Melati Dua dan Bunga Melati 5 ketika mereka menghadapi saat-saat cemas ditahan lanun di perairan Somalia baru-baru ini. Tidaka terbayang oleh kita bagaimana bimbangnya sanak saudara dan keluarga para pelaut itu semasa melaui hidup seharian semasa menunggu apakah nasib yang menanti mereka pada ketika itu.

Saya merasa sedih dan teramat bimbang apabila Hari Raya Idilfitri semakin hampir, sedangkan berita mengenai pembebasan mereka masih belum terdengar. Sungguh gembira saya rasakan apabila mendapat khabar mengenai pembebasan mereka. Walau pun saya mendapat berita tentang pembebasan mereka lebih awal, tetapi kerana sebab-sebab tertentu saya hanya boleh menulis mengenainya di blog ini setelah saya mendapat berita dari sumber media.

Idea menulis novel Meredah Samudera sudah tercetus beberapa hari setelah mengikuti bengkel untuk menulis novel kerjaya profesional yang telah disampaikan oleh SifuPTS, Puan Ainon Mohd.

Perjalanan hidup watak utama dalam novel itu bukan biografi saya, tetapi biografi yang saya ilhamkan dari pengalaman saya yang begitu lama bergaul dan berinteraksi dengan mereka secara dekat.

Novel Meredah Samudera ditujukan khas kepada sahabat, rakan dan kenalan saya dari kalangan para pelaut dan bekas pelaut.

Dalam mereka menjalankan tugas demi mencari rezeki halal membela nasib keluarga, mereka juga menyumbang kepada agama, bangsa dan negara.

1 ulasan:

Tulip berkata...

tahniah utk Tuan Imran. Bangga melihat kerjaya anda semakin berkembang. btw, ur daughter is my closed-virtual-friend :)